Zaahirah Nazneen Hakim

ehm,anaknya udah hampir 3 bulan emaknya baru sempet nulisnya



Lahir 9 september 2013 jam 04.35 subuh, berat 2,8kg panjang 47cm, cewek
kecil mungil tapi Alhamdulillah sehat wal afiat

Proses kelahirannya juga Alhamdulillah banget banget ga pake susah. Jam 12 mulai kontraksi jam 4 sampe RS, bukaan udah lengkap. Udah kerasa pengen ngeden banget tapi tunggu bu dokter dateng. Begitu bu dokter dateng langsung keluar deh tu si Adet.

Alhamdulillah banget anak bayi ini maniiiss banget, dari lahiran sampe sekarang belum pernah ngajak begadang. Kalo siang pun jarang banget rewel, nangisnya kalem, dan hampir semua yang diminta kita udah ngerti. Mungkin karna anak kedua kan udah ada pengalaman kali ya.

Abang Zayyan pun yang ditakutkan bakal jeles ato galak sama adeknya ternyata juga ga loh. Kalo jeles sih iya, tp jatohnya lebih ke caper ke orang gede, nanti diceritain di post tersendiri deh (kalo inget tapi :P). Kalo sama adeknya dia justru maniiiis banget dan keliatan sayang banget sama adeknya.



Alhamdulillah, rukun-rukun terus ya nak sampe gede :)

pregnancy photo session

cuman mau pamer foto aja sih...







:P

Ke bali lagiiii – from beach to beach

Tahh,judulnya kaya apaan aja. Maksudnya taun ini kita ga main kemana-mana gitu yang jauh2. Cuman ke pantai-pantai aja. Itu pun pantai nya ga yang terlalu jauh dari rumah tante. Paling pol 1 jam perjalanan, itu juga karna di sekitar Kuta situ kan macetnya tambah nggilani aja kan.

Kita sih kalo main ke pantai itu,ya beneran nongkrong di pantainya. Bukan kaya di beach club ato apalah itu. Tapi ya ga bisa lama2 juga sih. Ga bisa menikmati pantai kaya pas kecil dulu. Mau berangkat aja bingung pilih baju apaan. Maunya yang santé,isis,ga sumuk. Tapi pilihannya juga ga sebanyak pas jaman kecil2 dulu yang mana belum berhijab kan. Pun kalo udah di pantai juga paling bisanya cuman duduk leyeh2 aja. Mau main air males kalo basah2 ntar bingung cari ganti nya. Emang harusnya ke beach club aja sekalian ye :P

Pantai pertama itu Pantai Semawang di daerah Sanur. Katanya Om suaminya Tante disitu pantainya lumayan child friendly. IMO sih ga juga ya, pantai nya kurang landai. Trus pas udah masuk di air banyak karang2nya jd ga enak di kaki. Banyak kapal nya juga. Tapi pasirnya sih putih, airnya juga lumayan tenang. Zayyan juga seneng main di pasirnya, sampe2 dia ga mau pulang dong. Pas diajak pulang dia malah bolak balik sujud di pasirnya. Lah..
Walaupun begitu tapi dia ga mau masuk air. Udah dipaksa2 dicemplungin ke air tetep ga mau. Tapi gpp lah ya yang penting anaknya seneng. Ga kaya pas taun lalu,mau diturunin di pasir aja nangis jerit2 ga mau kena pasir samsek.

Yang nyebelin pas nyari tempat bilas. Ada sih yang deket kita markir mobil, tapi dilarang sama ibu-ibu yang punya katanya khusus buat yang surfing aja. Eh tapi pas ada bule lg jalan lewat n make kerannya buat bilas2 si ibu nya diem aja dong. Kita langsungg protes kan,kok itu bule2 gpp. Katanya “ saya ga bisa bahasa inggris jadi ga bisa ngelarang”. Hueeekkk….. boong banget. Alesannya dibuat2 banget. Pengen nyumpahin tu ibu2, tapi ah sudahlah.

Hari kedua niatnya pagi-pagi pengen ke Canggu. Sengaja pagi-pagi karna hari Jumat kan, jd sebelum Jumatan udah balik ke rumah. Ehh berhubung kita mbulet aje di rumah,akhirnya kesiangan juga. Eh pake nyasar juga. Ga ketemu Canggu ketemunya Batu Belig, yaudah gpp masuk aja. Disana juga ga lama, soalnya disana tipe tipe pantai yang ga cocok buat sante2 di pante. Cocoknya buat surfing karna ombaknya gede. Pasirnya juga item dan karna kesiangan jadinya panaassss. Yaudah ga lama trus pulang aja.  Itu pun udah macet bangeet di sekitar Kuta-Legian-Seminyak itu. Tapi walaupun macet seneng aja sih ngeliatan toko-toko,art shop n kafe2 yang lucu2 gitu.

Siangnya jalan ke Kuta Beachwalk yang di depannya pantai Kuta persis itu. Jalan muter2 n liat2 aja trus makan pizza di Domino. Abis itu bumil iseng banget pengen foto2 di depan Hard Rock hotel yang ternyata lumayan juga jalannya yaaa. Abis itu duduk2 di pantai Kuta yang mana beughh kaya dawet ramenya.


cuman gini doang padahal :D

Hari terakhir pagi-pagi abis nganterin Om-nya Zayyan ke Ngurah Rai diajak sama suaminya Tante ke Pantai Jerman. Tapi karna ujan ga jadi masuk, cuman lewat aja n langsung pulang. Siangnya pas abis duhur Pau ngotot ngajak kesana lagi mumpung udah ga ujan. Eh ternyata di jalan ujan lagi. Akhirnya ke Discovery Mall aja. Begitu reda kita duduk2 di belakang Mall yang ngadep laut itu aja sambil makan froyo. Eh abis itu si Pau ngajak balik ke pantai Jerman lagi. Ngotot banget dia soalnya itu pantai paling deket sama Ngurah Rai jadi bisa liat pesawat naik turun. Ternyata emang iya deket banget. Tau pesawat Lion yang jatuh di laut itu kan, naa itu di pantai Jerman itu. Jadi emang sedeket itu sama bandara.Yaaa emang dasar itu anak ama bapak sama-sama penggila pesawat jadi mereka berdua girang banget dah.  Tinggal akunya aja yang bengong ga tau mau apaan.

tuu kan deket banget dari bandara-nya

Eh tapi di sini pantainya lumayan child friendly lho. Soalnya banyak banget anak kecil-kecil yang main disini. Pantainya landai n airnya tenang. Tapii pasirnya emang bukan yg putih kaya di Kuta gitu sih. Dan ga ada semacam beach club-beach club gitu, cuman pantai tok. Makanya kebanyakan yang main kesini itu justru warga local yang dateng2 langsung main air pas selesai juga langsung pulang ke rumahnya. Tapi beneran emang banyak banget anak kecil main air disini. Zayyan juga betah banget disini, saking betahnya pas diangkat pulang dia nangis melolong-lolong sampe diliatin orang.

Yaudah deh, cuman segitu aja liburan kita. Alhamdulillah semua seneng, bumil juga seneng dan ga kenapa2. Kecapekan banget juga enggak. Tapii kalo malem bawaannya pengen cepet2 tidur aja. Padahal udah renncana kesana kesini, pake pengen nge date berdua Pau segala. Yang ada abis sholat n makan malem kita leyeh2 di kasur, ga niat tidur sih, tapi bablas sampe pagi :D

Moga-moga taun depan masih bisa ke Bali lagi, tapi kalo taun depan sama dede bayi dong :)))


Ke Bali lagiiii – Road trip lagiiii

Ke Bali lagiiii – Road trip lagiiii


Yeayy, ke Bali lagi, jalan-jalan beneran deh kalo ini. Kalo yang ini beneran di planning sih, jadi emang niat. Kebetulan Tante yang biasa kita tumpangin disana rumahnya baru selese di renov jadi lebih nyaman. Dan emang beliaunya udah panggil-panggil minta didatengin. Pas kebetulan juga si Omnya Zayyan lagi cuti n pengen kesana juga. Kalo kitanya sendiri emang juga pengen ke Bali.

Apalagi pas bulan Maret kan kita udah punya tiket promo AA dari taun lalu. Tapi ga berangkat karna Pau pas lagi di lapangan. Eh pas rumahnya Tante disana juga masih di renov itu. Yaudah ga jadi berangkat beneran. Ga rugi sih tiketnya cuman 135rb ber3 PP.  Tapi yaaa rasanya jadi tambah kepingin aja ke Bali.

Untung akhirnya kemaren waktunya pas semua bisa berangkat. Pas Pau juga lagi di rumah. Pas Zayyan juga udah selese ujian (cieee ujian,anak plegrup ujian,huahahaha) jadi tinggal sante2nya aja.  Pas juga anak sekolah belum mulai liburan panjang  jadi di jalan n di sananya ga rame2 amat.

Rebo pagi ,kita rencana berangkat dari abis subuh. Tapi rencana tinggal rencana,keluar rumah jam7 juga. Yaaah kan tetep abis subuh bukan namanya?? Eh lha dalah sampe Lawang macet cet cet berenti total. Lupa tadi berangkat ga ngecek @infomalang dulu. Ternyata ada berita kalo ada truk gandengan bawa gula yang ngguling jadi ngalangin jalan. Dan beritanya itu ternyata dari jam 12 malem. Jadi disitu udah macet total dari jam12 malem, ga ada bedanya juga kalo kita berangkat lebih pagi. Malah harusnya bagus kan berarti kemungkinan macetnya ga lama lagi. Yaa iya sih, lumayan, kita cuman 2 jam di sana. Untungnya masih pagi,batre2 hape n tab masih full, masih hepi2. Zayyan buka bekal dan makan seperti biasa, nasi ama telor dadar  paporit :P


ini di malang kaya gini ga normal lho


Untungnya abis itu jalanan lancar Alhamdulillah. Berenti buat makan sekitar jam 11an kurang di sekitar  mau masuk Probolinggo(kayanya). Nemu tempat peristirahatan enak, parkiran luas, ada mesjidnya, ada gasebo2, warung yang jual2 minuman dan banyak toilet bersih dan nyaman for free.  Bersih dan nyamannya selevel ama kamar mandi di rumah sendiri, sampe pengen mandi aja rasanya.  Oya, bahkan di gasebonya ada colokan gratis. Langsung deh pada heboh nyolokin gadget masing2.

Mama udah nyiapin bekal nasi setermos gede ama rendang daging n balado kentang. Minumnya pesen es teh di warung sebelah.  Rasanya enaaaakkkkk banget. Kita bukannya pelit ga mau njajan sih. Tapi pengalaman taun2 lalu kalo road trip itu suka susah cari tempat makan yang pas. Pas kita laper ga ada tempat makan. Pas kita ga laper malah banyak. Ehh pas nemu tempat makan kok ya ga enak n mahal.

Setelah semua kenyang kita lanjutkan lagi perjalanan. Dan sesuai perjanjian yang nyetir shift kedua itu Pau.  Itu  mereka bertiga, Papaku-Pau-Adikkku, yang bagi2 shift nyetir sendiri. Papa dari rumah sampe makan, Pau dari makan sampe ke pelabuhan Ketapang, adikku dari Gilimanuk sampe rumah Tante. Kalo diitung2 sebenernya paling banyak jatahnya Pau ya. Tapi ternyata ga juga tuh. Lha Papa belum2 udah ketemu macet di Lawang. Adikku pas masuk Bali udah gelap, jalanannya naik turun,  sempit plus rameeeee saingan ama truk2 gede gitu. Pas jatahnya Pau emang sih jaraknya jauh, tapi jalanannya lancar lebar n sepiii. Jadinya yang enak malah jatahnya Pau :D

Tapi Alhamdulillah bisa dibilang perjalanan lancar ga ada yang aneh2. Tapi emang yaa jadinya molor lama. Rencana kan kalo bisa cuman 12jam eh jadi 15 jam. Tapi untungnya pas begitu masuk Bali aku banyakan tidurnya jadi ga berasa :P
Zayyan gimana?? Waduuuh dia kan anak jalanan emang. Dari kecil udah biasa road trip gitu. Yang ada dia malah bahagia kalo di jalan. Apalagi jalanan luar kota kan ketemunya bis ama segala macem truk ya, ya jelas kaya orang kalap dia. Yang ada kita sampe bosen2 dengerin Zayyan ngoceh :P
Kalo capek juga dia langsung tidur2 sendiri.  Abis itu bangun2 sendiri ga pake rewel.  Santé banget lah pokoknya. Dan sangat menikmati perjalanan.

Pas naik kapal juga dia awalnya semangat gitu. Untungnya dapet kapal agak bagusan dan mayan bersih toiletnya. Tapi pas di tengah2 laut kayanya dia agak takut, jadinya dieeem aja trus peluk2 sapa aja yang bisa dipeluk. Tapi yaudah sih ga lama. “kapal doyang-doyang” katanya


view dari atas kapal pas nyebrang ke Bali


Begitu turun kapal dia tiduuuurrrr sampe rumahnya Tante. Yang berakibat buruk sebetulnya. Kitanya yang gede2 udah pada ngantuk eh dianya seger buger. Untungnya ga sampe begadang lama, Zayyan pun berhasil dijinakkan dan tidur lagi, hihihi.

Bumil juga Alhamdulillah ga rewel samsek. Paling pegel2 dikit aja tapi ga terlalu berasa juga. Boyok juga ga pegel2 amat. Palingan jari2 kaki aja berubah jadi kaya sosis karna kelamaan duduk, hihihi. Curiga ini adeknya Zayyan bakalan jadi anak jalanan juga. Lha wong diajakin road trip ga nyusahin blas. Bahkan ga beser2 amat, pokoknya kalo mobil brenti ya musti nyempetin pipis. Daripada ntar pas kebelet pipis beneran ga nemu WC malah susah kan.

Akhirnya berakhir deh perjalanan kita hari itu. Alhamdulillah semua lancar, selamet, sehat semuanya. Semua istirahat biar besoknya kita siap jalan2 lagiii J